Evolusi Konvergen vs Evolusi Divergen

Dalam paleontologi, paleoantropologi, dan biologi, peneliti mampu memetakan hubungan antara organisme yang berbeda berdasarkan pada karakteristik bersama yang mereka warisi dari nenek moyang yang sama. Sebagai contoh, semua udara napas mamalia, memiliki bulu atau rambut, memiliki tiga tulang telinga tengah, dan menyusui anak mereka. Karakteristik ini diwarisi dari nenek moyang terakhir dari semua mamalia, yang dikenal dari fosil hidup sekitar 200 juta tahun yang lalu.

“Homologi”, atau “homolog sifat”, adalah istilah lain yang digunakan untuk menggambarkan karakteristik yang berasal dari nenek moyang bersama.

Tapi tidak semua kemiripan yang diwariskan dari leluhur bersama. Ketika organisme yang tidak berhubungan disajikan dengan tekanan lingkungan yang sama, seleksi alam mungkin akan menghasilkan apa yang disebut “analogi”, atau “sifat analog”. Ini disebut evolusi konvergen.

Burung dan Kelelawar Sayap sebagai Contoh Evolusi Konvergen

Ambil burung dan sayap kelelawar misalnya. Tanpa banyak pertimbangan itu mungkin tampak masuk akal untuk mengasumsikan bahwa karena burung dan kelelawar keduanya memiliki sayap yang memungkinkan mereka untuk terbang, mereka harus erat terkait dan telah mewarisi bahwa karakteristik dari satu nenek moyang. Tetapi jika Anda melihat lebih dekat, Anda menemukan bahwa sayap burung dan kelelawar sangat berbeda. Sayap kelelawar terdiri dari flap kulit panjang yang membentang di atas jari-jari panjang. Sayap burung, sebaliknya, terdiri dari bulu yang memperpanjang keluar sepanjang lengan dan tulang jari mereka berkurang baik dalam ukuran dan jumlah dibandingkan dengan kelelawar.

Burung dan kelelawar sayap adalah hasil dari evolusi konvergen. Sekilas mereka terlihat sama karena mereka berevolusi untuk melayani fungsi yang sama – penerbangan. Penerbangan mungkin telah dipilih dalam dua garis keturunan yang berbeda untuk alasan adaptif yang sama, yang memungkinkan organisme untuk mengeksploitasi niche tinggi seperti tebing batu dan pepohonan, memungkinkan melarikan diri dari predator, dan memungkinkan untuk perjalanan cepat jarak yang lebih jauh.

Menariknya, kesamaan dalam struktur tulang ekstremitas atas burung dan kelelawar – humerus, radius, ulna, “pergelangan tangan”, dan “jari” tulang pada sayap – adalah contoh homologi. Struktur dasar dari ekstremitas diwariskan dari nenek moyang kuno. Perbedaan panjang antara tulang jari burung dan kelelawar adalah contoh evolusi yang berbeda (lihat di bawah).

Contoh lain dari Evolusi Konvergen: Lemur dan Manusia

Evolusi konvergen juga dapat diamati antara manusia dan primata. Karakteristik manusia Banyak – visi stereoskopik, moncong pendek, otak besar, dan kuku jempol opposable jari – adalah homolog sifat dibagi dengan primata yang lain.

Sebaliknya, ekstremitas belakang-dominasi, yang merupakan sifat bersama antara lemur dan manusia, adalah contoh dari evolusi konvergen. Pada sebagian besar primata, anggota tubuh belakang lebih pendek atau panjang sama dengan kaki depan. Di lemur dan manusia, kaki belakang lebih panjang daripada kaki depan, tapi bukan karena lemur dan manusia lebih terkait erat dengan satu sama lain daripada mereka untuk primata lain.

Lemur memiliki kaki panjang karena mereka vertikal-clingers dan leapers – dengan kata lain, mereka menggunakan kaki belakang panjang dan kuat untuk melompat dari pohon ke pohon. Manusia memiliki kaki belakang yang panjang untuk bergerak bipedal – berjalan dengan dua kaki. Hind-ekstremitas dominasi adalah sifat analog di lemur dan manusia.

The Opposite Evolusi Konvergen: Evolusi Divergen

Kebalikan dari evolusi konvergen adalah evolusi divergen. Evolusi divergen adalah proses yang terkait garis keturunan mengembangkan sifat-sifat biologis, genetik, dan perilaku yang berbeda dari waktu ke waktu. Seleksi alam, seleksi seksual, pergeseran genetik, aliran gen, dan mutasi adalah proses yang mendorong perubahan ini. Ketika cukup perubahan kecil terakumulasi dalam populasi terisolasi erat terkait tetapi, spesiasi mungkin terjadi.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang perbedaan antara burung dan sayap kelelawar, lihat Evolution101 artikel.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang spesiasi, membaca makro dan Spesiasi .

Sumber:

Haviland, WA dan Crawford, GW 2009. Evolusi Manusia dan Prasejarah. Pendidikan Nelson Ltd

Campbell, NA, Reece, JB, dan Lawrence, GM 1999. Biologi (5th edition). Benjamin / Cummings: Menlo Park, CA.